22 May 2018

Sajak.. Kehidupan


05 March 2018

Seloka-Subuh Itu Jelmaan Diri

Jika subuhnya sentiasa dipelihara
Tanda selamat dari neraka

Jika subuhnya tak pernah ditinggal
Allah lindunginya dari aral

Jika subuhnya didahului sunat
Dunia dan isinya dia dapat

Jika subuhnya bergelap kemusolla
Dikegelapan akhirat mendapat cahaya

Jika subuh kecerah berwirid lagi
Mendapat pahala umrah dan haji

Jika subuhnya tiada dijaga
Pada wajahnya tiada cahaya

Jika subuhnya sengaja dilupa
Tanda imannya tiada bernyawa

Jika subuhnya terasa berat
Tanda munafik sudah mendekat

Jika subuhnya tidak dipeduli
Tanda imannya hampir mati

Jika subuhnya tidak berjemaah
Tanda hidupnya hilang barakah

Jika subuhnya tidak kemesjid
Tanda imannya ada penyakit

Jika subuhnya selalu terlewat
Tanda imannya semakin cacat

Jika subuhnya diakhir waktu
Tanda imannya semakin kelabu

Jika subuhnya hari dah siang
Tanda rezekinya dah hampir hilang

Jika subuhnya masih berdengkur
Tanda syaitan memeluknya tidur.

27 February 2018

Seloka-YB dan PRU

YB dikota dah pulang kedesa
YB menghilang sudah dijumpa
Sudah hadir kenduri kendara
Dah mula ziarah sanak saudara

Sembunyi mercedes sembunyi waja
Naik kancil dan motor saja
Ada yang berbasikal dijalanraya
Singgah kedai kopi bertegur sapa

Senyuman manis penuh mesra
Semua ditegur bak kenalan lama
Satu kedai kopi pasti dia belanja
Bolehlah order apa sahaja

Solat jenazah pasti dia ada
Siap dipikul keranda dibahunya
Ketanah kubur pun turut sama
Padahal sebelum ini tak nampak muka

Rakyat mengadu disambut mesra
Mak Datin pun dah mula bertudung kepala
Hadir kemasjid program ugama
Konon dah mula berubah rasa

Inilah drama pilihanraya
Ulang berulang setiap masa
Sayangnya rakyat mudah lupa
Bila dapat beras kopi dan gula.